Langkau ke kandungan utama

SURAH AL QIAMAH MAKNA AYAT 1 HINGGA 40

Surah Al Qiamaah. Maksud ayat 1 hingga ayat 40.



Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
1. Aku bersumpah dengan Hari Kiamat;
2. Dan Aku bersumpah dengan "Nafsul Lawwaamah" (Bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)!
3. Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)?
4. Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain).
5. ‎Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga ia tidak mengakui adanya hari kiamat).
6. ‎Dia bertanya (secara mengejek): "Bilakah datangnya hari kiamat itu?"
7. ‎Maka (jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut),
8. ‎Dan bulan hilang cahayanya,
9. ‎Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama,
10. ‎(Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): "Ke manakah hendak melarikan diri?"
11. ‎Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan!
12. ‎Pada hari itu, kepada Tuhanmu lah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara.
13. ‎Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang ia telah lakukan, dan apa yang ia telah tinggalkan.
14. ‎Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri,
15. ‎Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).
16. ‎Janganlah engkau (wahai Muhammad) - Kerana hendakkan cepat menghafaz Quran yang diturunkan kepadamu - menggerakkan lidahmu membacanya (sebelum selesai dibacakan kepadamu).
17. ‎Sesungguhnya Kamilah yang berkuasa mengumpulkan Al-Quran itu (dalam dadamu), dan menetapkan bacaannya (pada lidahmu);
18. ‎Oleh itu, apabila Kami telah menyempurnakan bacaannya (kepadamu, dengan perantaraan Jibril), maka bacalah menurut bacaannya itu;
19. ‎Kemudian, sesungguhnya kepada Kamilah terserah urusan menjelaskan kandungannya (yang memerlukan penjelasan).
20. ‎Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya.
21. ‎Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya).
22. ‎Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya).
23. ‎Melihat kepada Tuhannya.
24. ‎Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh,
25. ‎Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka (azab seksa) yang membinasakan.
26. ‎Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong,
27. ‎Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: "Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)?"
28. ‎Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan;
29. ‎Serta kedahsyatan bertindih-tindih;
30. ‎(Maka) kepada Tuhanmu lah - pada waktu itu - engkau dibawa (untuk menerima balasan).
31. ‎(Oleh sebab orang yang kufur ingkar tidak percayakan hari akhirat) maka ia tidak mengakui kebenaran (yang diwajibkan meyakininya) dan ia tidak mengerjakan sembahyang (yang difardhukan mengerjakannya)!
32. ‎Akan tetapi ia mendustakan, dan berpaling ingkar!
33. ‎Kemudian ia pergi kepada keluarganya dengan berlagak sombong megah.
34. ‎(Wahai orang yang kufur ingkar!) sudahlah dekat kepadamu kebinasaanmu, sudahlah dekat!
35. ‎Kemudian api nerakalah lebih layak bagimu, lebih layak.
36. ‎Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)?
37. ‎Bukankah ia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)?
38. ‎Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia)?
39. ‎Lalu Tuhan menjadikan daripadanya dua jenis - lelaki dan perempuan.
40. ‎Adakah (Tuhan yang menjadikan semuanya) itu - tidak berkuasa menghidupkan orang-orang yang mati? (Tentulah berkuasa)!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

UNTUKMU WANITA

Wahai insan yg bergelar wanita..
Maafkan kami jika kami tidak memahamimu..
Maafkan kami jika kata kami kadangkala menyakitimu..
Maafkan kami jika sikap kami mendatangkan rasa amarahmu..
Maafkan kami jika teguran kami menghadirkan rasa terkilan di sudut hati mu..

Kau tercipta dengan keistimewaan..
Di rahim mu, terkandung insan..
Lahirnya memeritkan, lahirnya menyakitkan, lahirnya adakala mengorbankan..
Kau selalu menyembunyikan rasa gundahmu dengan senyuman..
Kau selalu menopeng wajahmu dengan kebahagiaan walau sebenarnya kau sedang kegelisahan..
Kau selalu lelah sendirian dan jauh di ruang itu adakala kau menangis sendirian..

Kau tetapkanlah kekuatanmu..
Kau tegapkanlah semangatmu..
Kau kukuhkanlah naluri kebaikanmu..
Kau perhalusilah langkahmu..
Andai kau terabai akan ada yg menyelamatkanmu..
Andai kau tersiksa akan ada yang menarikmu..
Andai kau bersedih akan ada yang menyambutmu...
Di saat kau merasa sendiri, ingatlah Tuhan itu sentiasa di sisimu..

Rais Ahmad
#dariHatiKeHati #salam…

SALAM TAKZIAH BUAT LION AIR JT610

INNALILLAHI WAINNA ILAIHI RAJIUN. Kami dari warga kerja BicaraSiMusafir mengucapkan salam takziah kepada para kakitangan LION AIR serta ahli keluarga kakitangan dan para penumpang yang terkorban dalam nahas.

RABBANA, KAMI INGIN BERSAMAMU

Ya ALLAH
Janganlah biarkan kami berburuk sangka kepadaMu Ya ALLAH kerna jika kami berburuk sangka kepadaMu maka itu tidak akan merugikanMu walau sedikit pun.  Jika kami berputus asa itu juga tidak akan merugikanMu malah ia merugikan kami.  Engkau tidak memerlukan kami malah kami yang memerlukan Engkau Ya ALLAH. 
Fahamkan kami tentang ketentuanMu, fahamkan kami tentang kebijaksanaanMu, fahamkan kami dengan kebaikan yang ada disisiMu.  Sehingga kami dapat menjalankan kehidupan dengan secara penuh kebaikan dan penuh kesabaran.  Kuatkanlah iman kami kerna dengan iman itu kami dapat bertahan.  Kami tidak dapat bertahan dengan fizikal kami yang kuat, kami tidak dapat bertahan dengan wang yang banyak, kami tidak dapat bertahan dengan kesempatan yang lapang, kami tidak dapat bertahan dalam satu ujian jika iman kami tidak kuat Ya ALLAH. 
Ketika kami lemah dan tidak berdaya, ketika kami merasakan tiada siapa pun yang mampu untuk menolong kami, ketika kami merasakan ujian itu sudah hampir sampai di…